Gejala dan penyebab Hernia

Hernia adalah penonjolan organ atau fasia suatu organ melalui dinding rongga. Ada berbagai jenis hernia, masing-masing membutuhkan manajemen atau pengobatan tertentu. Tanda dan gejala. Sejauh ini hernia paling umum berkembang di perut, ketika kelemahan pada dinding perut berevolusi menjadi lubang lokal, atau “cacat”, di mana jaringan adiposa, atau organ perut ditutupi dengan peritoneum dan menjadi menonjol. Hernia umumnya melibatkan cakram tulang belakang dan menyebabkan panggul linu. Hernia hiatus terjadi ketika perut menjorok ke mediastinum melalui pembukaan esofagus di diafragma. Hernia mungkin atau mungkin tidak hadir dengan rasa nyeri, benjolan terlihat atau teraba, atau dalam beberapa kasus gejala yang lebih jelas akibat tekanan pada organ yang telah menjadi “benjolan”, kadang-kadang menyebabkan disfungsi organ. Jaringan lemak biasanya memasuki hernia pertama, tapi mungkin bisa diikuti atau disertai dengan organ. Gejala dan tanda-tanda bervariasi tergantung pada jenis hernia. Gejala mungkin atau mungkin tidak hadir di beberapa hernia inguinalis. Dalam beberapa kasus hernia direduksi, tonjolan di pangkal paha atau di daerah perut lain sering bisa dilihat dan dirasakan. Ketika berdiri, tonjolan tersebut menjadi lebih jelas. Selain tonjolan, gejala lain termasuk rasa sakit di pangkal paha yang juga mungkin termasuk sensasi berat atau menyeret, dan pada laki-laki, kadang-kadang ada rasa sakit dan pembengkakan pada skrotum di sekitar area testis. Hernia perut yang tereduksi mungkin menyakitkan, tapi gejala yang paling relevan adalah jika benjolan tidak dapat kembali ke rongga perut ketika didorong ke dalam. Hernia akan menjadi kronis dan menyakitkan, serta dapat menyebabkan strangulasi (kehilangan suplai darah) dan / atau obstruksi (kinking dari usus). Hernia strangulasi selalu menyakitkan dan nyeri diikuti dengan kelembutan. Mual, muntah, atau demam dapat terjadi dalam kasus ini karena obstruksi usus. Juga, tonjolan hernia dalam hal ini mungkin berubah menjadi merah, ungu atau gelap dan merah muda. Dalam diagnosis hernia perut, citra digunakan sebagai sarana utama untuk mendeteksi diafragma internal dan hernia nonpalpable atau tak terduga lainnya. Multidetector CT (MDCT) dapat menunjukkan dengan presisi situs anatomi dari kantung hernia, isi kantung, dan komplikasi. Penyebab. Penyebab hernia hiatus bervariasi tergantung pada masing-masing individu. Di antaranya: Tidak benar dalam angkat beban berat, pukulan tajam ke perut, dan postur yang salah. Selain itu, kondisi yang meningkatkan tekanan rongga perut juga dapat menyebabkan hernia atau memperburuk yang sudah ada. Beberapa contoh: Obesitas, mengejan saat buang air besar atau buang air kecil (sembelit, pembesaran prostat), penyakit paru-paru kronis, dan juga, cairan dalam rongga perut (ascites). Selain itu penyebab juga dari otot-otot yang melemah karena gizi buruk, merokok, dan kelelahan, hernia lebih mungkin terjadi. Translator : Hart Sumber: Wikipedia

POST REPLY