Sifilis

Sifilis adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Spirochete Treponema pallidum subspesies pallidum. Rute utama penularan adalah melalui kontak seksual; itu juga dapat ditularkan dari ibu ke janin selama kehamilan atau pada saat kelahiran, sehingga sifilis kongenital. Penyakit manusia lain yang disebabkan oleh Treponema pallidum terkait termasuk frambusia (subspesies pertenue), pinta (subspesies caratium), dan bejel (subspesies endemicum). Sifilis diperkirakan telah menginfeksi 12 juta orang di seluruh dunia pada tahun 1990, dengan lebih dari 90% kasus di negara berkembang. Setelah menurun secara dramatis sejak ketersediaan penisilin pada 1940-an, tingkat infeksi telah meningkat sejak pergantian milenium di banyak negara, sering dalam berkombinasi dengan human immunodeficiency virus (HIV). Penyebabnya adalah tidak amannya seksual di antara pria yang berhubungan seks dengan sesama, peningkatan pergaulan bebas, prostitusi, dan penggunaan kondom menurun. 

Pencegahan 

Pada 2010, tidak ada vaksin yang efektif untuk pencegahan. Pantang dari kontak fisik intim dengan orang yang terinfeksi adalah efektif dalam mengurangi penularan sifilis, seperti penggunaan yang tepat dari kondom. Penggunaan kondom tidak sepenuhnya menghilangkan risiko, pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan pencegahan  jangka panjang, saling hubungan monogami dengan pasangan yang tidak terinfeksi dan menghindari zat-zat seperti alkohol dan lainnya obat yang meningkatkan perilaku seksual yang berisiko. Sifilis adalah penyakit dilaporkan di banyak negara, termasuk Kanada, Uni Eropa, dan Amerika Serikat.     

Pengobatan Infeksi awal 
Pengobatan pilihan pertama untuk sifilis  tidak rumit, dapat meggunakan dosis tunggal intramuskular penisilin G atau dosis tunggal azitromisin. Doxycycline dan tetrasiklin adalah pilihan alternative, namun tidak dianjurkan untuk wanita hamil. Resistensi antibiotik telah dikembangkan untuk sejumlah agen, termasuk makrolida, klindamisin, dan rifampisin. Ceftriaxone, sefalosporin antibiotik generasi ketiga, mungkin sama efektifnya dengan pengobatan berbasis penisilin.

Infeksi akhir

Untuk neurosifilis, karena penetrasi miskin penisilin G ke dalam sistem saraf pusat, mereka yang terkena dampak direkomendasikan untuk diberikan dosis besar penisilin intravena selama minimal 10 hari. Jika seseorang alergi, ceftriaxone mungkin digunakan atau penisilin desensitisasi dicoba. Presentasi akhir lainnya dapat diobati dengan sekali seminggu dengan menggunakan intramuskular penisilin G selama tiga minggu. Jika alergi, seperti dalam kasus penyakit awal, doxycycline atau tetrasiklin dapat digunakan, meskipun untuk durasi yang lebih lama. Pengobatan pada tahap ini membatasi perkembangan lebih lanjut, tetapi hanya berpengaruh sedikit pada kerusakan yang telah terjadi. Translator:Hart 

POST REPLY