Begini Cara Perawatan Setelah Khitan

Perawatan Setelah Khitan – Khitan dengan klamp memang sudah digunakan Rumah Sunatan semenjak tahun 2006, dan metode ini pun mejadi populer di kalangan masyarakat. Metode klamp dilakukan dengan waktu yang relatif cepat hanya sekitar lima menit saja, dan metode klamp sangat meminimalkan pendarahan karena tidak memakai jahitan dan perban. Hasilnya pun sangat sempurna, dan minim rasa sakit.

LAYANAN RUMAH SUNAT DR MAHDIAN :

Call Center : 021-8242-0020

Whatsapp Chat : https://bit.ly/WebWaChat2

Pendaftaran Online : http://bit.ly/WebDaftarOnline

Keuntungan menggunakan klamp adalah melindungi kepala penis saat dikhitan, sedikit pendarahan mengurangi risiko infeksi dan tidak memerlukan antibiotik, klamp juga merupakan alat yang mudah digunakan. Banyak yang tidak tahu bahwa klamp juga dapat mencegah cidera pada saat proses khitan, proses penutupan luka menggunakan pengunci membuat tidak lagi dibutuhkan jahitan atau perban, tidak ada luka terbuka karena klamp akan menutup luka dengan baik. Hasil kosmetiknya pun lebih baik dan simetris, aman bagi pasien kencing manis, hemofilia, autis, atau hiperaktif.

Setelah disunat pun pasien dapat berkativitas seperti biasa, namun tetap disarankan untuk beristirahat atau melakukan kegiatan yang berlebihan. Klamp dapat dilepas setelah 3-5 hari saat kontrol dengan dokter yang melakukan khitan, jika anda memiliki beberapa pertanyaan seputar sunat klamp anda bisa menyimak beberapa pertanyaan yang sering di tanyakan seputar sunat klamp disini.

Langkah-langkah Perawatan Setelah Khitan

Sebagai upaya menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, serta untuk memberikan hasil yang maksimal dan menghindari kecemasan atau ketakutan yang berlebihan akibat rasa sakit pada pasien, penting kiranya memberikan perawatan dengan sebaik mungkin. Sebagai panduan untuk memberikan perawatan yang baik, berikut adalah langkah-langkah perawatan yang harus dilakukan setelah khitan menurut buku KLEM, Revolusi Sunat Modern:

1.    Anjurkan anak untuk minum obat analgetik teratur. Dengan memberikan obat analgetik secara teratur dapat membantu mengurangi risiko anak merasakan sakit pada area luka khitan.

2.    Berikan kompresan pada area penis jika terjadi pembengkakan dengan menggunakan kassa dan iodin.

3.    Setelah anak buang air kecil (BAK) atau buang air besar (BAB) bersihkan tabung serta klamp dengan air bersih menggunakan Irigasi Syringe.

4.    Setelah tabung serta klamp dibersihkan, kemudian keringkan dengan tisu bersih atau cotton bud.

5.    Menjaga kebersihan area penis dengan washlap antiseptic. Proses ini dilakukan untuk mencegah berkembang biaknya kuman atau bakteri pada area penis.

6.    Berikan obat tetes sunat 3 kali sehari sebanyak 2 tetes di dalam tabung dan 2 tetes di kulit luka sunat. Hal ini bertujuan agar luka khitan cepat mengering dan tidak terjadi infeksi.

7.    Pastikan celana sunat atau pelindung lainnya pada anak terpasang dengan baik agar penis aman dari risiko terluka akibat gesekan.

Jika dilihat-lihat perawatan khitan klamp begitu mudah sehingga orang tua dapat dengan mudah melakukannya di rumah tanpa harus repot-repot datang hanya untuk merawat luka khitan, khitan dirumah sunatan juga dapat dilakukan kapanpun tanpa perlu menunggu libur sekolah.

Beberapa Tips Setelah Khitan

Selain cara perawatan di atas, ada baiknya anak dan orang tua memperhatikan tips berikut ini agar terjadi kenyamanan untuk anak setelah tindakan khitan. Berikut ini adalah tips sekiranya harus diketahui oleh anak dan orang tua.

1.    Sarankan kepada anak untuk tetap mandi seperti biasa. Hal ini perlu diperhatikan agar kebersihan tetap terjaga dan untuk memperkecil risiko terjadinya infeksi pada area luka khitan oleh bakteri atau kuman yang menempel pada tubuh karena keringat.

2.    Anak disarankan tidak terlalu banyak beraktivitas selama 8 jam pertama setelah khitan. Tips berikut ini penting untuk menjaga kestabilan peredaran darah anak, juga mengurangi risiko gangguan pada proses penyembuhan akibat gerak yang berlebihan.

3.    Sarankan kepada anak untuk tidak menggaruk area luka khitan apa bila mengalami rasa gatal. Usahakan untuk ditahan bila gatal menyerang, kalaupun terpaksa, usaplah dengan kulit telapak tangan bagian luar perlahan-lahan agar jangan sampai menimbulkan luka baru nantinya.

4.    Anak disarankan makan makanan yang sehat dan bergizi seperti telur, dagung yang banyak mengangung protein untuk mempercepat penyembuhan luka.

5.    Anak disarankan berendam di air hangat selama 30-60 menit sebelum pergi melepas tabung. Hal ini bertujuan untuk menghindarkan lengket bekas luka akibat sunat pada proses pelepasan tabung nantinya.

Informasi ini diharapkan berguna untuk para orang tua yang telah mengkhitankan anak mereka di Rumah Sunatan yang telah manjadi pelopor khitan klamp, dan untuk para orang tua yang belum mengkhitankan anaknya di Rumah Sunatan agar disegerakan karena hanya di Rumah Sunatanlah banyak fasilitas yang tersedia untuk anak-anak seperti area taman bermain lengkap dengan DVD player, aneka permainan, dan game agar anak tidak bosan ketika menunggu.

Ketika proses khitan dilaksanakan pun anak akan dihibur dengan ipad sehingga anak dapat merasa lebih nyaman dan tenang. Dokter dan perawat yang bertugas pun begitu profesional dan dekat dengan anak-anak sehingga anak tidak akan merasas takut sama sekali. Anak-anak bahkan akan terkagum-kagum dengan proses yang cepat, ketika mereka teringat hendak dikhitan prosesnya malah sudah selesai. Mereka pun pulang dengan senyuman.