Sunat Dewasa

Sunat dewasa adalah operasi sederhana yang melibatkan pemotongan kulup dari penis. Kulup adalah pembungkus kepala penis. Sunat umumnya dilakukan pada bayi di beberapa budaya atau sebagai tindakan religius dalam Yudaisme dan Islam, sebagian kecil remaja dan orang dewasa dapat memilih untuk disunat karena alasan agama. Alasan medis lebih sering faktor penentu pada orang dewasa memilih untuk disunat.
Ada beberapa kondisi medis yang dapat mendorong seorang pria untuk memilih operasi sunat dewasa, termasuk:

-Kulup sempit (Phimosis)
 Phimosis adalah istilah medis untuk kulup terlalu ketat dan tidak mampu menarik kembali di atas kepala penis. Hal ini dapat disebabkan oleh infeksi, trauma atau kegagalan kulup untuk melonggarkan selama masa kanak-kanak atau remaja.

-Kulup Tidak dapat ditarik kembali (Paraphimosis)
 Paraphimosis terjadi ketika kulup ditarik kembali dari kepala penis, menjadi terjebak dan tidak dapat kembali ke posisi biasa.

-Balanoposthitis
 Balanoposthitis disebabkan oleh infeksi dan kulup dapat menjadi merah dan bengkak dan ini biasanya disertai dengan nanah dari ruang antara kulup dan kepala penis. Sunat biasanya hanya dilakukan untuk kasus-kasus persisten. Selain dari ketidaknyamanan fisik, kulup dapat menyebabkan masalah, masalah yang terus-menerus juga dapat menyebabkan trauma psikologis. 

Apa yang terjadi dalam operasi sunat dewasa?
Selama prosedur, lengan sempit kulup akan dipangkas dan tepi kulit yang tersisa dijahit, prosedur akan dilakukan di bawah anestesi umum, yang berarti Anda akan tertidur sepanjang operasi. Operasi adalah sederhana dan biasanya Anda bisa langsung pulang.   Setelah operasi ada kemungkinan bahwa Anda akan mengalami beberapa ketidaknyamanan dalam menyembuhkan luka. Hal ini dapat dihilangkan dengan menggunakan obat penghilang rasa sakit seperti parasetamol atau ibuprofen dan akan terus hilang. Luka biasanya akan ditutupi dengan perban, diamankan dengan menggunakan celana khusus suat, yang biasanya dapat sembuh pada hari berikutnya. Translator: Hart
Sumber: Wikipedia 

POST REPLY